• Home
  • Advertorial
  • Advertorial


    Menuju Pembangunan Smart City,
    Walikota Pekanbaru Kembangkan Masjid Paripurna dan PMB-RW

Advertorial


Menuju Pembangunan Smart City,
Walikota Pekanbaru Kembangkan Masjid Paripurna dan PMB-RW

Rabu, 23 Mar 2016 00:00
Dibaca: 84 kali
BAGIKAN:
Riauterkini - PEKANBARU - Pemerintah Kota Pekanbaru terus lahirkan berbagai program sebagai langkah peningkatan pembangunan menuju Smart City. Kondisi ini terpacu seiring dengan pertumbuhan dan perkembangan teknologi informasi yang cukup luar biasa setelah Pemko Pekanbaru menyusun rancangan pemerataan pembangunan.

Program Masyarakat Berbasis Rukun Warga (PMB-RW), menjadi salah satu penunjang pembangunan masyarakat Smart City, kini pemko terus kembangkan Masjid Paripurna sebagai penunjang lainnya.

Program PMB-RW yang dirancang sebagai penunjang pembangunan Smart City sempat menjadi buah bibir karena dianggap sebagai program kampanye. Namun dengan tegas, Wali Kota Dr Firdaus ST MT membantah jika program tersebut dijadikan ajang untuk mencari suara pada Pilwako 2017 mendatang.

"PMB-RW dibuat bukanlah untuk ajang mencari suara. Program ini merupakan terobosan Pemerintah Kota dalam mewujudkan pelaksanaan smart city di Kota Pekanbaru, jika itu hanya untuk mencari suara cukup dengan Perwako(peraturan Walikota) tapi kenyataannya tidak ini perda (Peraturan Daerah) jadi siapapun peminpin selanjutnya wajib menjalankan program ini," kata Firdaus.

Penetapan Masjid Paripurna yang juga telah dikembangkan hingga ke tingkat kelurahan, program tersebut didasari karena memang sebagian besar penduduk Kota Pekanbaru, 90 persen menganut agama Islam.

Kabag Humas Pemko Pekanbaru Rizal SAg menambahkan, Pemko Pekanbaru sempat diundang ke Kementerian Kebudayaan (Kemenbud) RI di Jakarta, dengan beberapa kota lainnya seperti Aceh, Yogyakarta, Depok dan Bandung.

Hal ini untuk membahas tentang kota smart city di Indonesia. Dari pertemuan tersebut, Wali Kota menilai, konsep smart city sudah sesuai dengan strategi konsep pembangunan kota Pekanbaru. "Oleh sebab itu, Wako sangat antusias dengan program dari Kemenbud tersebut," kata Rizal.

Rizal mencontohkan, Pekanbaru telah memulai program smart city dengan layanan yang berbasis IT dan Fiber Optik (FO) yang telah terpasang di Kota Pekanbaru. "Walaupun FO belum selesai, tapi sebelum di instruksikan Kemenbud, ternyata kita sudah memulai ke arah smart city," jelaskanya. ***(adv/pemko Pekanbaru)
  komentar Pembaca
Copyright © 2017 LIPUTAN RIAU. All Rights Reserved.