Dubes Myanmar: Tak Ada Pemusnahan Etnis Rohingya

Rabu, 27 Sep 2017 20:22
Dibaca: 128 kali
BAGIKAN:
Pengungsi melintasi sungai yang meluap di kamp pengungsi Rohingya di Cox's Bazaar, Bangladesh.

Liputanriau.com - Duta Besar Myanmar untuk PBB Hau Do Suan menegaskan, tidak ada pemusnahan etnis atau genosida yang terjadi terhadap Muslim Rohingya. Ia keberatan  dengan sebutan pemusnahan etnis yang disematkan negara-negara lain terhadap  situasi di negara bagian Rakhine saat ini.

Seperti dilansir Japan New, Rabu, (27/9), Suan mengatakan, penyebutan pemusnahan etnis itu tidak bertanggung jawab dan tuduhan itu juga tak berdasar. Dia tidak menyebutkan salah satu negara. Meskipun banyak negara yang  berbicara mengenai penderitaan lebih dari 420 ribu Muslim Rohingya yang telah melarikan diri dari Myanmar ke Bangladesh sejak 25 Agustus, ketika serangan gerilyawan Rohingya terhadap pasukan keamanan mendorong sebuah tindakan keras militer dan pembalasan oleh kelompok radikal Budhis.

Di antara mereka yang menuduh Myanmar melakukan pemusnahan etnis Rohingya adalah Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, Kepala HAM PBB Zeid Ra'ad al-Hussein, dan sejumlah negara Islam, termasuk Uni Emirat Arab. Namun Suan membantah tuduhan mereka.

"Tidak ada pemusnahan etnis. Tidak ada genosida. Para pemimpin Myanmar  berusaha untuk memberikan kebebasan dan hak asasi manusia tidak akan mendukung kebijakan pemusnahan etnis tersebut. Kami akan melakukan segalanya untuk mencegah pemusnahan etnis dan genosida," ujar Suan.

Suan menyebut isu Rakhine sangat kompleks dan mendesak negara anggota PBB dan masyarakat internasional untuk melihat situasi di Rakhine utara secara obyektif dan dengan cara yang tidak bias.

Editor: Bobby Satia

Sumber: Republika.co.id

  BacaJuga
  • Bunuh Diri Bukan Mengakhiri Kehidupan

    Selasa, 28 Mar 2017 11:19

    Ketika menghadapi cobaan hidup, sebagian orang mengambil "jalan pintas" dengan cara bunuh diri. Padahal bunuh diri bukanlah solusi dan bukanlah jalan pintas, bahkan bunuh diri adalah dosa yang san

  • Karyawan PT Padasa Kampar Ditemukan Tewas Tergantung dengan Kain Sarung

    Rabu, 15 Mar 2017 13:09

    LIPUTANRIAU.COM, KOTOKAMPARHULU - Seperti disambar petir di siang bolong saat sang istri melihat suaminya tewas tergantung dengan kain sarung di dalam rumahnya,  Selasa (14/32017) sekira pukul 14

  • Pria di Pekanbaru Ini Tewas Gantung Diri

    Sabtu, 11 Mar 2017 17:26

    LIPUTANRIAU.COM, PEKANBARU - Akibat tidak tahan terus menerus makan obat, Sutrimo (38) lebih memilih mengakhiri jalan hidupnya dengan gantung diri. Pria sakit jiwa yang berulang kali keluar masuk RSJ

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2018 LIPUTAN RIAU. All Rights Reserved.