• Home
  • Mancanegara
  • Rusia Akan Selidiki Kebenaran Pendaratan Astronot Amerika di Bulan Tahun 1969

Rusia Akan Selidiki Kebenaran Pendaratan Astronot Amerika di Bulan Tahun 1969

Selasa, 27 Nov 2018 21:17
Dibaca: 148 kali
BAGIKAN:
Neil Amstrong Mendarat Di Bulan
Liputanriau.com, Rusia - Kepala badan antariksa Rusia (Roscosmos), Dmitry Rogozin, mengatakan pihaknya akan menyelidiki apakah Amerika Serikat benar-benar pernah mendaratkan astronot di Bulan pada 1969, demikian diwartakan Science Alert.

Rogozin mengungkapkan hal itu ketika ia berdiskusi dengan Presiden Moldova Igor Dodon. Video percakapan antara keduanya diunggah ke Twitter pada Sabtu (24/11/2018).

"Saya menjawab pertanyaan Presiden Moldova tentang apakah astronot Amerika sudah mendarat di Bulan," tulis Rogozin untuk menjelaskan video tersebut.

Menjawab pertanyaan itu, Rogozin mengatakan Rusia akan menggelar misi baru untuk menyelidiki klaim badan antariksa AS (NASA) tersebut.

"Ini akan menjadi tujuan kami untuk terbang dan memeriksa apakah mereka (astronot AS) pernah mendarat di sana (Bulan) atau tidak," kata dia.

Dari gerak tubuhnya, Rogozin tampaknya sedang bercanda. Tetapi Rusia sendiri sering meragukan klaim AS soal pendaratan di Bulan.

Dalam sebuah artikel yang dimuat oleh surat kabar Rusia, Izvestia pada 2015, juru bicara komite investigasi Rusia, Vladimir Markin mendesak agar dunia internasional membentuk sebuah badan untuk menyelidiki hilangnya sebuah rekaman video soal pendaratan astronot di Bulan.

"Kami tak bilang bahwa mereka tak mendarat di Bulan dan hanya memproduksi film soal pendaratan itu," tulis Markin.

"Tetapi semua artefak sains atau mungkin artefak budaya itu, adalah bagian dari warisan kemanusiaan dan hilangnya artefak-artefak itu tanpa jejak adalah kerugian kita semua. Sebuah investigasi akan mengungkap apa yang sebenarnya terjadi," imbuh dia.

NASA sendiri tak menutup-nutupi hilangnya rekaman asli pendaratan di Bulan tersebut. Lembaga itu mengakui bahwa kesalahan manajemen adalah penyebab musibah tersebut.

Menurut NASA rekaman asli itu hilang karena secara keliru dimasukkan dalam kelompok berisi 200.000 kaset video yang dihapus. Penghapusan video itu merupakan salah satu upaya NASA untuk menghemat anggaran.

Untuk menyelamatkan rekaman itu, NASA lalu meminta Lowry Digital - sebuah perusahaan yang memiliki keterampilan memoles film-film tua Hollywood - untuk membuat replika rekaman pendaratan di Bulan dari video-video salinan yang pernah ditayangkan oleh televisi.

Tentu saja keputusan NASA itu semakin mengobarkan teori-teori konspirasi yang mengatakan bahwa video pendaratan Neil Armstrong di Bulan hanyalah sebuah film produksi studio film profesional.

"Para pemercaya teori konspirasi akan terus percaya apa yang ingin mereka percaya," salah satu bos Lowry Digital, Mike Inchalik kepada kantor berita Reuters pada 2009 silam.
Editor: Bobby Satia

Sumber: Suara.com

  BacaJuga
  • Jokowi Bertemu Anwar Ibrahim di Istana Bogor

    Kamis, 30 Agu 2018 15:23

    Liputanriau.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo menerima kunjungan Presiden Partai Keadilan Rakyat (PKR), Anwar Ibrahim, di kompleks Istana Bogor. PKR merupakan partai penguasa pemerintahan Malaysia s

  • Anwar Ibrahim Tiba di Kediaman BJ Habibie

    Minggu, 20 Mei 2018 15:31

    Liputanriau.com, Jakarta - Pejuang reformasi Malaysia, Anwar Ibrahim mengunjungi Indonesia. Dikabarkan, ia datang atas undangan Presiden ke-3 RI BJ Habibie.Berdasarkan pantauan di depan rumah Hab

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2018 LIPUTAN RIAU. All Rights Reserved.