Ahmad Dhani Ajukan 3 Saksi Ahli Meringankan

Jumat, 08 Des 2017 15:36
Dibaca: 115 kali
BAGIKAN:
Ahmad Dhani

Liputanriau.com, Jakarta - Tim penasehat hukum tersangka dugaan kasus ujaran kebencian Ahmad Dhani mengajukan tiga orang saksi ahli yang meringankan kliennya. "Ahli yang kami ajukan ada tiga, yaitu ahli bahasa, ahli komunikasi, dan ahli pidana," tutur pengacara Hendarsam Marantoko saat ditemui di Kantor Kepolisian Resor Metro Jakarta Selatan, Kamis, 7 Desember 2017.

Kendati demikian, Hendarsam masih merahasiakan identitas ketiga saksi dari kalangan akademisi itu dengan alasan keperluan penyidikan. "Kalau sudah ke persidangan akan kami buka."

Pengajuan saksi ahli itu, kata dia, sudah direncanakan sejak Ahmad Dhani ditetapkan sebagai tersangka. Pada saat itu Dhani sudah menyatakan bakal mendatangkan saksi yang meringankan. Datangnya saksi ahli meringankan ini diharapkan bisa membantu Dhani lepas dari kasus ini. "Dan supaya mendapatkan pemeriksaan yang berimbang," tutur dia.

Dia mengatakan ajuan tiga saksi ahli ini diperlukan lantaran pihaknya merasa saksi ahli yang sebelumnya dihadirkan kepolisian masih belum cukup. Apalagi, menurut Hendarsam, kasus cuitan yang menimpa kliennya itu akan bermain di zona intrepretasi yang tentu bisa berbeda-beda.

"Contohnya cuitan terakhir Mas Dhani di tanggal 7 Maret, itu dikaitkan dengan cuitan satu bulan sebelumnya. Itu kan enggak nyambung kalau dari sisi kami," tutur Hendarsam.

Menurut dia, cuitan baru bisa dianggap satu kesatuan apabila dibunyikan dalam waktu yang berdekatan atau kultwit lantaran keterbatasan karakter. "Kalau dikaitkan cuitan Mas Dhani dengan sebulan sebelumnya yang merujuk pada Pak Ahok kan intrepretasi yang nggak nyambung."

Hendarsam yakin tersangkutnya Dhani dalam. Kasus itu adalah lantaran intrepretasi tersebut yang menganggap cuitan Dhani sebagai satu kesatuan yang tidak bisa dipisahkan. "Ini kan enggak nyambung secara hukum. Pertarungan akan ke arah intrepretasi ahli dan analisa ahli," kata dia.

Selanjutnya, dia mengatakan timnya bakal wait and see dulu terkait keberlanjutan kasus ini dan bakal memaksimalkan proses penyidikan di tingkat kepolisian dengan penyidikan yang berimbang dua sisi.

Ahmad Dhani dilaporkan oleh pendiri Basuki Tjahaja Purnama (BTP) Network, Jack Lapian, pada Kamis, 9 Maret 2017. Laporan ini terkait dengan cuitan Dhani di akun Twitter-nya, @AHMADDHANIPRAST, yang dianggap menyebarkan kebencian menjelang pemilihan kepala daerah DKI Jakarta putaran kedua. Dhani pun ditetapkan sebagai tersangka setelah kepolisian melakukan gelar perkara kasus ini pada 23 November 2017.

Editor: Bobby Satia

Sumber: Tempo

  BacaJuga
  • Modus Rumah Sakit Bebani Peserta BPJS

    Jumat, 09 Mar 2018 14:51

    Liputanriau.com, Jakarta - Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang dijalankan oleh Badan Pelaksana Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan tidak lepas dari masalah. Selain adanya defisit keuangan, pelak

  • 8 Sumber Pendanaan Menambal Defisit BPJS Kesehatan

    Minggu, 03 Des 2017 13:01

    Liputanriau.com, Jakarta - Tak ingin Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan terus merugi, pemerintah telah menyusun langkah penyelamatan untuk menambal defisit BPJS Kesehatan. Maklum saja

  • Bantah Isu yang Beredar, BPJS Kesehatan Pastikan Tetap Jamin Biaya 8 Penyakit

    Senin, 27 Nov 2017 13:32

    Liputanriau.com, Jakarta - Sejak Jumat (24/11/2017), di berbagai media pemberitaan, beredar informasi bahwa BPJS Kesehatan sudah tak menanggung lagi 8 penyakit katastropik. Berbagai kekhawatiran di te

  • BPJS Kesehatan Akan Hapus Tanggungan 8 Penyakit

    Minggu, 26 Nov 2017 21:07

    Liputanriau.com - Sedikitnya ada delapan jenis penyakit yang pendanaannya tidak ditanggung BPJS Kesehatan, melainkan dibebankan kepada pasien. Seperti penyakit jantung, kanker, gagal ginjal, stroke, t

  • Bank Riau Kepri Salurkan Dana CSR pada 20 Ribu Naker

    Minggu, 13 Agu 2017 11:39

    Liputanriau.com,PEKANBARU-Bank Riau Kepri (BRK) salurkan dana Corporate Social Responsibility (CSR) yang diperuntukkan untuk memberikan perlindungan jaminan sosial melalui Badan Penyelenggara Jaminan

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2018 LIPUTAN RIAU. All Rights Reserved.