Anis Matta Ingin Duet dengan Prabowo

Minggu, 22 Apr 2018 17:32
Dibaca: 101 kali
BAGIKAN:
Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto dan Presiden PKS Anis Matta

Liputanriau.com, Jakarta - Mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Anis Matta mengatakan, dirinya memprioritaskan berpasangan dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto jika nantinya PKS menunjuknya maju dalam Pilpres 2019.

Hal tersebut diungkapkan Anis Matta saat ditemui seusai deklarasi dukungan dari kelompok Anis Matta Pemimpin Muda (AMPM) Jawa Barat sebagai Presiden Republik Indonesia 2019 di Teater Terbuka Taman Budaya Jawa Barat di Dago, Bandung, Sabtu (21/4/2018) malam.

"PKS selama ini paling dekat dengan Pak Prabowo. Konstituen PKS berharap koalisi ini tetap dipertahankan," ujar Anis, Sabtu malam.

Meski tidak ikut berkecimpung urusan internal PKS, Anis memandang, Prabowo dan Gerindra menjadi satu-satunya pilihan PKS jika ingin ikut berkontestasi dalam Pilpres 2019.

"Tapi kita juga melihat dinamika politik saat ini sangat luat biasa. Kita kan juga harus berkoalisi," tuturnya.

Ditanya soal kompetisi delapan nama kader PKS lainnya yang direkomendasikan untuk maju dalam Pilpres 2019, Anis mengatakan, hal tersebut wajar dilakukan oleh partai politik.

"Sembilan nama itu kan sesuai hasil penjaringan. Ini membuat pilihannya lebih fleksibel," ujarnya.

Sebagai salah satu kandidat yang akan maju dalam Pilpres 2019, Anis akan terus melakukan sosialisasi kepada masyarakat dengan jargon Arah Baru Indonesia.

"Ini juga bagian dari tugas partai untuk menyosialisakan diri sebagai Capres. Fungsi deklarai seperti ini hanya sosialisasi untuk memberikan pilihan yang lebih banyak kepada masyarakat," tandasnya.

PKS tengah menggodok sembilan kadernya untuk maju dalam Pilpres 2019. Selain Anis, delapan tokoh lain adalah Gubernur Jawa Barat dari PKS Ahmad Heryawan, Wakil Ketua Majelis Syuro PKS Hidayat Nur Wahid, Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno.

Kemudian Presiden PKS Mohamad Sohibul Iman, Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Al'Jufrie, Mantan Presiden PKS Tifatul Sembiring, Ketua DPP PKS Al Muzammil Yusuf dan Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera.

Editor: Bobby Satia

Sumber: Kompas

  BacaJuga
  • MUI: Bendera Yang DIbakar Banser Bukan Bendera HTI

    Selasa, 23 Okt 2018 14:03

    Liputanriau.com, Jakarta - Kasus pembakaran bendera bertuliskan kalimat tauhid oleh anggota anggota GP Ansor (Banser) di Garut, menuai polemik. Mereka menganggap  bendera yang dibakar adalah bend

  • Mantan Jubir: HTI Tidak Punya Bendera

    Selasa, 23 Okt 2018 13:53

    Liputanriau.com, Jakarta - Mantan Juru Bicara Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) Ustaz Ismail Yusanto mengecam keras aksi pembakaran bendera Tauhid yang dilakukan oknum anggota Barisan Serba Guna Ansor (Ba

  • Tanggapan MUI Terkait Pembakaran Bendera Tauhid oleh Banser

    Selasa, 23 Okt 2018 13:26

    Liputanriau.com, Jakarta - Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Zainut Tauhid Saadi mengatakan pihaknya meminta agar peristiwa pembakaran bendera Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) tidak dipermas

  • 3 Oknum Banser Terduga Pembakar Bendera Tauhid Masih Berstatus Saksi

    Selasa, 23 Okt 2018 13:19

    Liputanriau.com, Garut - Polres Garut Jawa Barat telah memeriksa tiga orang anggota Barisan Ansor Serba Guna (Banser), salah satu organisasi sayap Nahdlatul Ulama, yang diduga membakar bendera warna h

  • Ribuan Orang Tanda Tangan Petisi Bubarkan Banser

    Selasa, 23 Okt 2018 13:13

    Liputanriau.com, Jakarta - Ulah anggota Barisan Ansor Serba Guna (Banser), salah satu organisasi sayap Nahdlatul Ulama, membakar bendera warna hitam yang berlafaz tauhid membuat heboh publik. Kritikan

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2018 LIPUTAN RIAU. All Rights Reserved.