ICMI: Ajakan Pilih Pemimpin Muslim Bukan SARA

Senin, 17 Apr 2017 09:25
Dibaca: 55 kali
BAGIKAN:
Ilustrasi
JAKARTA - Soal memilih pemimpin Muslim, itu bukanlah SARA ataupun radikal, demikian ungkap Dewan Pakar ICMI Anton Tabah Digdoyo mengingatkan, karena hal tersebut termasuk perintah Allah dalam kitab suci Alquran.

"Semua yang ada di kitab suci itu bukan SARA bukan radikal bahkan itu pelaksanaan Pancasila sila pertama Ketuhanan Yang Maha Esa," kata Anton dalam kajian di Sanggar Alquran Jakarta Pusat kemarin yang dihadiri ribuan umat dan pimpinan sanggar KH Antono Nurhadi, dilansir Republika, Ahad (16/4/2017).

Ajakan memilih pemimpin seiman ditegaskan juga oleh UUD 1945 pasal 29 (1) yang ditafsirkan "NKRI berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa."

Menurut Wakil Ketua Komisi Hukum MUI tersebut, Al-Quran sudah sangat komplit dan detil. Jangankan masalah kepemimpinan, masalah bersin pun ada dalam Kitab umat Islam.

"Firman Allah sangat tegas, siapa yang menganggap Nabi Isa/yesus anak Tuhan, itu kafir. Yesus Tuhan juga kafir, mempercayai trinitas juga kafir, itu ada di Alquran surat Al Maidah ayat 72, 73 dan 75," ujarnya.

Karena itu, lanjut Anton, bukan umat Islam yang mengkafirkan, tapi Kitab Alquran dan itu bukan SARA dan radikal. Bahkan tokoh kristen Kwik Kian Gie secara tegas menyatakan umat Islam yang mengajak berikrar memililh pemimpin harus sesama Muslim itu bukan SARA, bahkan itulah praktek dari Pancasila dan UUD 45.

"Karena itu Polri tak punya alasan lakukan upaya paksa pada tokoh-toloh Muslim yang melarang umatnya memilih pemimpin kafir," katanya.
  BacaJuga
  • Galaknya Panglima TNI Habisi Komplotan Jenderal Korup

    Sabtu, 27 Mei 2017 13:27

    Liputanriau.com, Jakarta - Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo bertekad membersihkan korupsi di tubuh TNI. Permainan dalam pengadaan dan pembelian alutsista yang dikenal sebagai 'lahan basah�

  • KPK Sita Uang Suap Terkait Penangkapan Auditor BPK

    Sabtu, 27 Mei 2017 13:23

    Liputanriau.com, Jakarta - Tim Satuan Tugas Penindakan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyita sejumlah uang dalam bentuk rupiah saat melakukan operasi tangkap tangan terhadap pejabat Badan Pemerik

  • Politisi Golkar Minta KPK Tak Ragu Usut Novanto Terkait Kasus E-KTP

    Rabu, 24 Mei 2017 13:37

    Liputanriau.com, Jakarta - Politisi Partai Golkar Ahmad Doli Kurnia meminta Komisi Pemberantasan Korupsi tidak ragu dan main-main dalam mengusut dugaan keterlibatan Ketua Umum Golkar Setya Novanto dal

  • Penjelasan KPK soal Pemeriksaan Sandiaga Uno

    Rabu, 24 Mei 2017 13:34

    Liputanriau.com, Jakarta - Sandiaga Uno menjalani pemeriksaan selama lebih kurang empat jam di Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Jakarta, Selasa (23/5/2017).Selama pemeriksaan, Sandi ditanya o

  • Sandiaga Uno: Saya Tidak Kenal Nazaruddin

    Selasa, 23 Mei 2017 13:22

    Liputanriau.com, Jakarta - Pengusaha Sandiaga Uno mengaku tidak kenal dengan mantan Bendahara Umum Partai Demokrat, Muhammad Nazaruddin.Hal itu dikatakan Sandi saat memenuhi pemanggilan penyidik Komis

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2017 LIPUTAN RIAU. All Rights Reserved.