• Home
  • Nasional
  • Jokowi Sempat Bingung Dapat Gelar Pelapor Gratifikasi Terpatuh

Jokowi Sempat Bingung Dapat Gelar Pelapor Gratifikasi Terpatuh

Senin, 11 Des 2017 15:56
Dibaca: 101 kali
BAGIKAN:
Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Agus Rahardjo memberikan penghargaan kepada Presiden Joko Widodo pada perayaan Hari Antikorupsi se-Dunia

Liputanriau.com, Jakarta - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Agus Rahardjo memberikan penghargaan kepada Presiden Joko Widodo atau Jokowi pada perayaan Hari Antikorupsi se-Dunia di Hotel Bidakara, Jakarta, Senin 11 Desember 2017. Penghargaan yang diberikan adalah plakat gelar "Pelapor Gratifikasi dengan Nilai Terbesar yang Dijadikan Milik Negara".

Awalnya Presiden Joko Widodo sempat bingung kenapa tiba-tiba dirinya diberikan sebuah plakat oleh Agus. "Loh ini apa, Pak?" Ujar Presiden Joko Widodo kepada Agus.

Agus kemudian buru-buru menjelaskan kepada Presiden Joko Widodo bahwa dirinya mendapat plakat karena rajin melaporkan segala hadiah yang diterima. Ditotal, nilai-nilai hadiah itu sangat besar.

"Tak hanya terbesar, juga terpatuh Pak," ujar Agus kepada Presiden Joko Widodo yang langsung disambut dengan anggukan tanda paham

Presiden Joko Widodo memang kerap melaporkan hadiah-hadiah yang ia terima dari berbagai pejabat negara tetangga ke KPK. Bahkan, hal itu sudah ia lakukan saat masih menjadi Gubernur DKI Jakarta.

Saat dulu masih menjadi Gubernur DKI Jakarta, Jokowi melaporkan pemberian Bass Electric dari band heavy metal Metallica yang nilainya bisa mencapai puluhan juta rupiah.

Beberapa waktu lalu, Jokowi melaporkan hadiah boxset album Metallica Master of Puppetsyang ditandatangani oleh pentolan band asal California itu, Lars Ulrich. Padahal, boxset itu pemberian Perdana Menteri Denmark Lars Løkke Rasmussen.

Editor: Bobby Satia

Sumber: Tempo

  BacaJuga
  • Partai Demokrat Akan Tawarkan Pasangan JK-AHY untuk Pilpres 2019

    Jumat, 22 Jun 2018 13:40

    Liputanriau.com, Jakarta - Ketua Divisi Advokasi dan Bantuan Hukum DPP Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean mengatakan partainya ingin menawarkan gagasan memasangkan Jusuf Kalla ata

  • Alasan Prabowo Tak Mungkin Gandeng Rizieq

    Selasa, 05 Jun 2018 16:05

    Liuputanriau.com Jakarta - Pertemuan Ketua Umum DPP Partai Gerindra Prabowo Subianto, Ketua Dewan Pembina PAN Amien Rais dengan Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab di Mekah memunc

  • JK Tak Setuju Gaji Menteri Dipotong Seperti di Malaysia

    Rabu, 30 Mei 2018 17:04

    Liputanriau.com, Jakarta - Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) menanggapi kebijakan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad yang memotong gaji menteri di kabinetnya sebesar 10% sebagai bentuk penghemata

  • Cak Imin Klaim Capres Bisa Menang Jika Dia Pasangannya

    Jumat, 11 Mei 2018 15:08

    Liputanriau.com, Jakarta - Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa atau PKB, Muhaimin Iskandar menilai Joko Widodo bisa didukung oleh ulama di 2019, jika menggandeng dirinya menjadi wakil presiden. J

  • Mahathir Tumbangkan Najib, Gerindra Percaya Prabowo Kalahkan Jokowi

    Kamis, 10 Mei 2018 23:09

    Liputnariau.com, Jakarta - Pimpinan koalisi oposisi Malaysia, Pakatan Harapan yang dipimpin Mahathir Mohamad, menang di pemilu Malaysia. Partai Gerindra, yang juga merupakan oposisi, menja

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2018 LIPUTAN RIAU. All Rights Reserved.