• Home
  • Nasional
  • Pemerintah dan Ormas Islam Sepakat Bendera Tauhid Tidak Dilarang

Pemerintah dan Ormas Islam Sepakat Bendera Tauhid Tidak Dilarang

Jumat, 09 Nov 2018 17:32
Dibaca: 286 kali
BAGIKAN:
Aksi Bela Tauhid
Liputanriau.com, Jakarta - Habib Muhammad Hanif bin Abdurrahman Al-Athos mengatakan pemerintah Indonesia dan organisasi masyarakat (ormas) Islam sepakat bendera tauhid tidak dilarang di Tanah Air berdasarkan hasil dari dialog kebangsaan yang dilaksanakan di Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan.

"Hasilnya kami sepakat bahwa kami akan menjaga persatuan dan kesatuan, mengedepankan dialog dalam segala hal dan yang terpenting terkait masalah bendera tadi sudah dijelaskan, ditegaskan lagi di hadapan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan, Menteri Agama, Sekretaris Jenderal pengurus Besar Nahdlatul Ulama PBNU), perwakilan Banser (Barisan Ansor Serbaguna)dan ketua organisasi-organisasi masyarakat bahwasanya yang tidak boleh bendera HTI (Hizbut Tahrir Indonesia) tapi yang ini (bendera tauhid) tidak pernah di larang di Indonesia," ujarnya seusai dialog kebangsaan di Jakarta, Jumat (9/11/2018).

Hanif mengatakan ke depan bendera tauhid dengan warna apapun boleh. Bendera tauhid itu tidak boleh dilarang, dikucilkan apalagi dibakar, yang sudah menjadi kesepakatan dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Dia mengatakan bendera tauhid adalah legal, tidak boleh diganggu gugat, dan tidak dilarang di Indonesia.

"Insya Allah mudah-mudahan dengan adanya kesepakatan ini, bendera ini wajib untuk dihormati dan dimuliakan. Dari PBNU, Banser sudah minta maaf, Insya Allah, mudah-mudahan keutuhan NKRI bisa selalu terjaga," ujarnya.

Hanif juga mengatakan agar bendera tauhid tidak dibentur-benturkan dengan benderah merah putih Bangsa Indonesia atas kepentingan dan maksud apapun. "Bendera ini tidak pernah dilarang dan wajib dijunjung tinggi dan jangan dibentur-benturkan dengan bendera merah putih. Kita bangga dengan bendera merah putih sebagai negara kita dan kita bangga dengan tauhid sebagai keyakinan umat Islam," tuturnya.

Lebih lanjut dia mengecam orang yang menyalahgunakan atau tidak menghormati bendera tauhid seperti tindakan yang memakai bendera tauhid sebagai alas duduk.

"Orang yang bela tauhid harus jadi orang yang paling pertama memuliakan tauhid. Kami selalu mengingatkan dalam acara tabligh akbar, demonstrasi dan sebagainya, kita ingatkan jangan ada tertaruh di bawah, jangan sampai yang tertulis di baju itu di bawah masuk ke kamar mandi, itu tidak boleh. Jadi kalimat tauhid apapun siapapun itu yang memakainya, itu wajib untuk dimuliakan, tidak boleh dihinakan, tidak boleh ditaruh di bawah," katanya.

Dia mengatakan dalam dialog kebangsaan itu, telah ada kesepakatan bahwa tauhid di mana pun harus dimuliakan.
Editor: Bobby Satia

Sumber: Antara

  BacaJuga
  • PSI Tuding Foto Syur Editan Grace Natalie Ulah Lawan Politik

    Rabu, 14 Nov 2018 18:37

    Liputanriau.com, Sleman - Ketua DPP Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Tsamara Amany, menuding editan foto syur Grace Natalie adalah perbuatan lawan politik yang tak suka dengan perjalanan PSI. Tujua

  • Fakta Terbaru Soal Video Panas Ahok dan Grace Natalie

    Minggu, 10 Jun 2018 00:55

    Liputanriau.com, Jakarta - Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia, Grace Natalie kembali buka suara setelah batas waktu yang dia berikan kepada pemilik akun Twitter Hulk habis. Akun itu diminta untuk

  • Pengakuan Ahok Setelah Isu Selingkuhan Grace Natalie

    Sabtu, 09 Jun 2018 13:49

    Liputanriau.com, Jakarta - Nama mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, kembali menjadi buah bibir dalam kurun waktu beberapa hari terakhir.Itu setelah dua akun media sosia

  • Dituduh Selingkuh dengan Ahok, Grace Natalie Lapor Polisi

    Jumat, 08 Jun 2018 01:26

    Liputanriau.com, Jakarta - Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Grace Natalie melaporkan dua akun media sosial yang menuduhnya telah berselingkuh dengan Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok untuk

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2018 LIPUTAN RIAU. All Rights Reserved.