• Home
  • Nasional
  • Pengunjung Taman Safari yang Cekoki Hewan Pakai Miras Minta Maaf

Pengunjung Taman Safari yang Cekoki Hewan Pakai Miras Minta Maaf

Minggu, 19 Nov 2017 13:40
Dibaca: 118 kali
BAGIKAN:
Pengunjung Taman Safari yang cekoki hewan pakai miras

Liputanriau.com, Bandung - Video muda mudi berinisial ADF (25) dan PB (27) yang memberi minuman keras kepada hewan di Taman Safari, Bogor, Indonesia menuai kecaman dari berbagai pihak. Setelah kejadian itu, keduanya mendapat hujatan dan persekusi dari warganet. Ribuan komentar negatif muncul di kolom komentar aku keduanya.

Tak sampai di sana, hujatan itu berubah mengarah pada ancaman yang langsung disampaikan oknum melalui ponsel pribadinya.

ADF mengaku trauma dan depresi dengan ancaman tersebut. Perempuan yang bekerja di perusahaan swasta itu pun bahkan tidak berani membuka ponsel dan memilih mengurung diri.

"Saya akui saya salah. Saya sudah meminta maaf di akun instagram saya. Tapi ancaman dan hujatan terus datang, sampai ke ponsel saya," katanya, dalam jumpa persnya di Kota Bandung, Sabtu (19/11).

"Mereka mengancam dan menghina keluarga saya, ke adik, mamah papah yang tidak ada hubungannya dengan kejadian ini," ujarnya menambahkan.

Dia mengaku bahwa video yang diunggah pada tanggal 14 November 2017 lalu itu tidak ada unsur kesengajaan. "Saya sungguh menyesal dengan kejadian ini. Saya minta maaf kepada masyarakat Indonesia. Saya enggak sengaja dan enggak ada niat. Saya tidak akan mengulanginya lagi," terangnya.

Di tempat yang sama, PB pun mengatakan hal serupa, ancaman dan hujatan yang diterima mengganggu kehidupan pribadi dan pekerjaannya. Bahkan dia sampai saat ini tidak berani memegang ponsel karena pesan berisi ancaman terus berdatangan.

"Waktu itu kita bercanda. Saya enggak tahu akan jadi seperti ini. Saya sangat menyesal dan minta maaf pada semuanya," ucap pria yang saat ini bekerja di perusahaan swasta itu.

Kuasa hukum ADF dan PB, Mohamad Ali Nurdin mengatakan kliennya siap bertanggung jawab secara hukum.

"Taman Safari katanya akan melaporkan ke Polres Bogor. Sampai saat ini belum ada pemanggilan. Tapi, kami siap mendatangi polres untuk mengklarifikasi masalah ini," terangnya.

Ali menyebut kedua kliennya sudah menanggung akibatnya. Mereka dihujat oleh ribuan orang. Kehidupan pekerjaan dan sosialnya terganggu.

"Mereka depresi, enggak berani keluar rumah. mereka menyesal, mereka meminta maaf kepada seluruh pihak. Kalau enggak besok, hari senin kami akan mendatangi Polres Bogor untuk mengklarifikasi," imbuhnya.

Disinggung mengenai upaya hukum terkait persekusi yang dialaminya, Ali menyatakan tidak akan bertindak terlalu jauh. Dia mengaku memilih menunggu perkembangan kasusnya.

"Kami sudah punya nama orang yang menyebarkan nomor pribadi klien saya," pungkasnya.

Editor: Bobby Satia

Sumber: Merdeka

  BacaJuga
  • Pekan Ini, Novel Akan Pulang ke Indonesia

    Senin, 19 Feb 2018 14:53

    Liputanriau.com, Jakarta - Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi Novel Baswedan hampir selesai menjalani perawatan mata di Singapura dan diperkirakan akan pulang ke Indonesia pada pekan ini.Juru bicar

  • Cerita Jokowi Jadi Imam dan Makmum Saat Shalat di Afghanistan

    Rabu, 31 Jan 2018 13:14

    Liputanriau.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo menceritakan pengalamannya saat shalat berjemaah di Masjid di Kompleks Istana Kepresidenan Arg, di Kabul, Afghanistan, Senin (29/1/2018).Sebelumnya, vid

  • Terbang ke Sri Lanka, Jokowi Awali Kunjungan ke 5 Negara

    Rabu, 24 Jan 2018 14:17

    Liputanriau.comm Jakarta - Presiden Joko Widodo, Rabu (23/1/2018) pagi, bertolak ke Sri Lanka. Perjalanan itu mengawali serangkaian kunjungan kenegaraan Presiden Jokowi ke lima negara, yakni Sri Lanka

  • Jokowi Sempat Bingung Dapat Gelar Pelapor Gratifikasi Terpatuh

    Senin, 11 Des 2017 15:56

    Liputanriau.com, Jakarta - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Agus Rahardjo memberikan penghargaan kepada Presiden Joko Widodo atau Jokowi pada perayaan Hari Antikorupsi se-Dunia di Hotel Bidakara, Ja

  • Jokowi Paling Rajin Lapor Gratifikasi ke KPK

    Senin, 11 Des 2017 15:52

    Liputanriau.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo mendapatkan penghargaan tertinggi dalam pelaporan gratifikasi. Penghargaan tersebut disandangkan KPK terkait keaktifan tokoh tersebut dalam melaporkan g

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2018 LIPUTAN RIAU. All Rights Reserved.