• Home
  • Nasional
  • Tiga Kriteria Cawapres Pendamping Jokowi Menurut PDI-P

Tiga Kriteria Cawapres Pendamping Jokowi Menurut PDI-P

Selasa, 27 Feb 2018 17:43
Dibaca: 102 kali
BAGIKAN:
Presiden Joko Widodo

Liputanriau.com, Jakarta - Ketua DPP PDI-P Andreas Hugo Pareira menyatakan ada tiga kriteria yang harus dimiliki oleh sosok calon wakil presiden sebagai pendamping Presiden Joko Widodo pada Pilpres 2019 mendatang.

Menurut Andreas, kriteria pertama, sosok cawapres tersebut harus mampu menaikkan elektabilitas Jokowi. Mengingat dalam beberapa survei menyatakan elektabilitas Jokowi menurun. Sebab, apapun alasannya PDI-P menargetkan Jokowi mampu memenangkan Pilpres 2019.

"Kalau kita lihat untuk ke depan Pak Jokowi tentu harus mempertimbangkan aspek-aspek apakah cawapres dengan kriteria untuk mendongkrak elektabilitas dari Pak Jokowi. Kalau dari elektabilitas Pak Jokowi belum terlalu meyakinkan, dibutuhkan cawapres yang mempunyai kemampuan untuk mendongkrak elektabilitas dari Pak Jokowi," ujar Andreas saat ditemui di Gedung Nusantara I, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (27/2/2018).

"Karena apapun alasannya di dalam pencapresan ini target pertama yang harus dilewati adalah memenangkan Pilpres 2019," kata dia.

Jika elektabilitas Jokowi cukup tinggi, lanjut Andreas, maka dibutuhkan cawapres yang memiliki kompetensi.

Dengan demikian sosok tersebut mampu bekerja sama secara lebih profesional dalam menjalankan tugas dan program pemerintah.

"Kalau misal elektabilitas ini cukup tinggi artinya cukup meyakinkan di atas 60 persen artinya mungkin cawapres yang dibutuhkan adalah cawapres yang memiliki kompetensi," tutur Andreas.

Kriteria ketiga, kata Andreas, yakni terkait regenerasi kepemimpinan ke depan. Menurut Andreas, perlu ada sosok-sosok cawapres yang bisa diproyeksikan sebagai pemimpin masa depan Indonesia.

"Perlu tampil orang-orang yang mempunyai proyeksi untuk jadi pemimpin masa depan Indonesia sehingga cawapres itu juga menjadi faktor yang menentukan di dalam pencapresan," ucapnya.

Dalam beberapa hasil survei, Jokowi memiliki elektabilitas tertinggi meski angkanya mengalami penurunan.

Sejumlah parpol pun mulai mengajukan kadernya untuk maju menjadi cawapres.

Partai Hanura mengusulkan nama Wiranto dan PKB mendorong ketua umumnya, Muhaimin Iskandar atau Cak Imin, sebagai pendamping Jokowi.

Dari PDI-P nama Puan Maharani dan Moeldoko juga sempat didengungkan setelah partai berlambang banteng itu menyatakan dukungannya untuk Jokowi.

Selain itu muncul pula nama Agus Harimurti Yudhoyono, putra pertama dari Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono.

Editor: Bobby Satia

Sumber: Kompas

  BacaJuga
  • PA 212 Curiga SP3 Rizieq Hasil Barter dengan Kasus Sukmawati

    Selasa, 19 Jun 2018 14:11

    Liputanriau.com, Jakarta - Juru Bicara Persaudaraan Alumni (PA) 212 Novel Bamukmin menilai penerbitan Surat Perintah Penghentian Penyidikan (SP3) perkara pentolan Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shih

  • Alasan Polisi Terbitkan SP3 untuk Rizieq Shihab

    Senin, 18 Jun 2018 12:00

    Liputanriau.com, Jakarta - Polisi membenarkan telah menerbitkan surat penghentian penyidikan kasus (SP3) untuk Imam Besar FPI Rizieq Shihab. Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol M Iqbal menerang

  • Alasan Prabowo Tak Mungkin Gandeng Rizieq

    Selasa, 05 Jun 2018 16:05

    Liuputanriau.com Jakarta - Pertemuan Ketua Umum DPP Partai Gerindra Prabowo Subianto, Ketua Dewan Pembina PAN Amien Rais dengan Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab di Mekah memunc

  • PAN: Amien Rais, Prabowo, Rizieq Sepakat Bersatu untuk 2019

    Minggu, 03 Jun 2018 00:56

    Liputanriau.com, Mekah - Pertemuan antara Habib Rizieq Syihab dengan Ketum Partai Gerindra Prabowo Subianto dan Ketua Dewan Kehormatan PAN Amien Rais di Mekah selesai. Ketiganya bersepakat bersat

  • Polisi Hentikan Penyidikan Kasus Rizieq Shihab

    Jumat, 04 Mei 2018 17:19

    Liputanriau.com, Jakarta - Kepolisian menerbitkan Surat Penghentian Penyidikan Perkara (SP3) atas kasus penodaan lambang negara atau Pancasila yang melibatkan Habib Rizieq Shihab di wilayah hukum

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2018 LIPUTAN RIAU. All Rights Reserved.