"BUKAN KARENA TAKUT KEPADA ISTERI"

Kamis, 17 Nov 2016 07:04
Dibaca: 217 kali
BAGIKAN:


(1) Suami yang mencuci baju sendiri bukan karena ingin menyenangkan isterinya, bukan karena takut tangan istri menjadi kasar, tapi KARENA Rasulullah SAW MELAKUKANNYA.

(2) Suami tidak bersuara keras pada istri bukan karena takut dengan isterinya akan marah dan pergi dari rumah, tapi KARENA Rasulullah SAW MELAKUKANNYA.

(3) Suami sabar dan diam ketika istri menuntut hal-hal di luar batas kemampuannya bukan karena takut ditinggalkan sang isteri, tapi KARENA Rasulullah SAW MELAKUKANNYA.

(4) Suami tersenyum melihat istrinya cemburu kepada perempuan lain bukan karena takut kepada isterinya, tapi KARENA Rasulullah SAW MELAKUKANNYA.

(5) Suami memakan makanan istrinya yang asin atau pun yang keras bukan karena mencoba romantis di depan isteri, tapi KARENA Rasulullah SAW MENGHARGAI MASAKAN ISTRINYA.

(6) Suami mengumpulkan sejumlah dana untuk disimpan isteri bukan karena bodoh dalam mengatur keuangan, tapi KARENA Rasulullah SAW MELAKUKANNYA.

(7) Suami merawat anak-anak kecil ketika mereka sakit bukan karena mereka cocok jadi perawat pribadi, tapi KARENA Rasulullah SAW MELAKUKANNYA.

Jadi intinya..

Berhentilah melakukan sesuatu karena merasa isteri kita adalah nafas kita, jantung hati kita, kehidupan kita, itu sesuatu hal yang aneh yang coba dikaitkan dengan sesuatu yang romantis. Lelaki yang romantis bukan yang selalu menurut semua kemauan isterinya.

Lakukanlah, jika Rasulullah SAW melakukannya. Tuntunannya karena Rasulullah SAW.

Maka hal itu akan bernilai ibadah. Namun bila tujuannya karena isteri anda, bisa saja yang anda dapatkan cuma ridha dari isteri, bukan Ridha dari Allah SWT.

Maka berhatilah-hatilah, karena ibadah itu yang dinilai adalah NIATNYA...!!!
Stop melakukan tindakan sok romantis yang tidak jelas pangkal ujungnya.

Siap amal semua !!! InsyaAllah.....
Foto: "BUKAN KARENA TAKUT KEPADA ISTERI"

(1) Suami yang mencuci baju sendiri bukan karena ingin menyenangkan isterinya, bukan karena takut tangan istri menjadi kasar, tapi KARENA Rasulullah SAW MELAKUKANNYA.

(2) Suami tidak bersuara keras pada istri bukan karena takut dengan isterinya akan marah dan pergi dari rumah, tapi KARENA Rasulullah SAW MELAKUKANNYA.

(3) Suami sabar dan diam ketika istri menuntut hal-hal di luar batas kemampuannya bukan karena takut ditinggalkan sang isteri, tapi KARENA Rasulullah SAW MELAKUKANNYA.

(4) Suami tersenyum melihat istrinya cemburu kepada perempuan lain bukan karena takut kepada isterinya, tapi KARENA Rasulullah SAW MELAKUKANNYA.

(5) Suami memakan makanan istrinya yang asin atau pun yang keras bukan karena mencoba romantis di depan isteri, tapi KARENA Rasulullah SAW MENGHARGAI MASAKAN ISTRINYA.

(6) Suami mengumpulkan sejumlah dana untuk disimpan isteri bukan karena bodoh dalam mengatur keuangan, tapi KARENA Rasulullah SAW MELAKUKANNYA.

(7) Suami merawat anak-anak kecil ketika mereka sakit bukan karena mereka cocok jadi perawat pribadi, tapi KARENA Rasulullah SAW MELAKUKANNYA.

Jadi intinya..

Berhentilah melakukan sesuatu karena merasa isteri kita adalah nafas kita, jantung hati kita, kehidupan kita, itu sesuatu hal yang aneh yang coba dikaitkan dengan sesuatu yang romantis. Lelaki yang romantis bukan yang selalu menurut semua kemauan isterinya.

Lakukanlah, jika Rasulullah SAW melakukannya. Tuntunannya karena Rasulullah SAW.

Maka hal itu akan bernilai ibadah. Namun bila tujuannya karena isteri anda, bisa saja yang anda dapatkan cuma ridha dari isteri, bukan Ridha dari Allah SWT.

Maka berhatilah-hatilah, karena ibadah itu yang dinilai adalah NIATNYA...!!!
Stop melakukan tindakan sok romantis yang tidak jelas pangkal ujungnya.

Siap amal semua !!! InsyaAllah.....

  BacaJuga
  • Hari Ini Polisi akan Koordinasi dengan KPK Bahas Novel

    Senin, 19 Jun 2017 13:55

    Liputanriau.com, Jakarta - Polisi akan melakukan koordinasi dengan KPK, Senin (19/6). Mereka akan membahas terkait penyiraman air keras kepada penyidik senior KPK Novel Baswedan.Kapolri Jenderal Tito

  • Reaksi Polisi soal Pertemuan Rizieq dengan Amien Rais dan PKS

    Jumat, 16 Jun 2017 15:47

    Liputanriau.com, Jakarta - Pemimpin FPI Rizieq Shihab bertemu dengan sejumlah politisi, seperti mantan Ketua Umum PAN Amien Rais, Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Al Jufri, dan anggota DPR dari PKS

  • Polda Metro Jaya Susun Strategi Lain untuk Tangkap Rizieq

    Rabu, 14 Jun 2017 16:08

    Liputanriau.com, Jakarta - Kepolisian Daerah Meteropolitan Jakarta Raya menyiapkan strategi lain untuk menangkap buronan kasus pornografi Rizieq Shihab. Rizieq terakhir diketahui berada di Arab Saudi.

  • Komnas HAM Minta Hentikan Kasus Ulama, Polisi: Kami Profesional

    Sabtu, 10 Jun 2017 13:48

    Liputanriau.com, Jakarta - Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolsian Daerah Metro Jaya Komisaris Besar Raden Prabowo Argo Yuwono menanggapi santai permintaan penghentian sejumlah kasus yang melibatk

  • Aksi Bela Ulama Tetap Digelar, Polisi: Asal Jangan Keluar Masjid

    Jumat, 09 Jun 2017 14:38

    Liputanriau.com, Jakarta - Peserta Aksi Bela Ulama terus berdatangan ke Masjid Istiqlal menjelang salat Jumat. Mereka tidak mempedulikan imbauan Kapolda Metro Jaya yang meminta agar aksi dibatalkan. "

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2017 LIPUTAN RIAU. All Rights Reserved.